7 Keterampilan Agar Cepat dalam Belajar

Salah satu kendala terbesar model pendidikan konvensional adalah hanya ada satu model/sistem pembelajaran saja yang kemudian diterapkan kepada setiap orang. Sedangkan di dalam sistem pendidikan universal, masing-masing orang belajar dengan cara yang berbeda agar cepat dalam belajar.

Pada umumnya terdapat 4 tipe pembelajaran yaitu visual, auditori (mendengar), membaca/ menulis dan kinestetik. Masing-masing dari kita dominan dalam satu atau lebih dari tipe-tipe tersebut.

  • Metode Visual

Metode ini bekerja lebih baik di lingkungan di mana ada banyak rangsangan visual. Orang-orang ini sering memiliki apa yang biasa disebut “kenangan fotografi” di mana mereka melihat gambar atau halaman teks dan dari isyarat visual dan menghafal apa pun yang mereka lihat.

  • Metode Auditori

Metode ini bekerja sangat baik ketika ketika mereka dapat mendengar dan mendengarkan subjek yang mereka pelajari. Orang-orang ini berkembang pesat di ruang kuliah, menggunakan podcast dan sarana audio

    • Membaca / Menulis Orang-orang ini menemukan membaca dan menulis apa yang mereka pelajari merupakan cara belajar yang lebih baik.
    • Metode Kinestetik Tipe orang ini menganggap pengajaran atau buku teks tidak merangsang pusat pembelajaran otak mereka, sebagai gantinya, mereka perlu melakukan apa pun yang mereka pelajari. Orang-orang ini bekerja dengan baik di laboratorium sains sekolah atau di ruang seni atau kayu. Di sini mereka dapat mempraktekkan apa yang mereka pelajari secara real time.



Selain itu ada 5 keterampilan kognitif utama: membaca, belajar, mengingat, penalaran logis, dan memperhatikan. Masing-masing dapat dimanfaatkan dengan cara yang membantu kita menjadi lebih baik dalam mempelajari keterampilan baru dan mengembangkan diri kita sendiri.

Paham Keukuatan dan Kelemahan

Paham kekuatan dan kelemahan kita dapat meningkatkan apa yang kita pelajari dan bagaimana kita belajar.

Misalnya, kebanyakan orang merasa ketika mempelajari sesuatu yang baru di sebuah pelatihan dan tidak menerapkan pembelajaran itu pada situasi nyata segera setelah adanya pelatihan. Bisa jadi apa yang mereka pelajari akan segera terlupakan. Ini adalah bagian dari keterampilan kognitif mengingat dan mampu menerjemahkan apa yang Anda pelajari ke situasi praktis (penalaran logis).

Salah satu kelebihan yang kita miliki dibandingkan pendahulu kita adalah akses yang hampir tak terbatas yang kita miliki untuk pendidikan gratis. Situs web seperti Website, YouTube dan jutaan halaman web di Google memberi kami kemungkinan tanpa batas. Anda bisa belajar apa saja dari cara memoles sepatu dan tutorial membuat sesuatu, hingga fisika kuantum, dan matematika terapan.

Apapun yang ingin pelajari, Anda dapat mempelajarinya. Namun, dengan kemungkinan-kemungkinan yang hampir tak terbatas itu, Anda tidak akan belajar apa pun secara efektif kecuali Anda tahu dan memahami pelajar macam apa Anda.

Jadi, untuk membantu agar lebih efektif dalam belajar, berikut adalah 5 cara Anda dapat menggunakan tipe pembelajaran alami Anda dengan keterampilan kognitif:

1. Temukan Gaya Belajar Dominan

Cobalah berpikir berpikir tentang cara kita belajar secara alami.

Misalnya, setiap kali saya ingin belajar sesuatu yang baru, saya membuka YouTube untuk melihat tutorial cara melakukan sesuatu. Saya orang yang sangat visual dan saya perlu melihat bagaimana melakukan sesuatu.

Baru-baru ini, saya telah belajar cara melipat pakaian dengan cara Marie Kondo. Saya secara teratur memiliki item pakaian di atas meja dan Marie Kondo di YouTube ‘menunjukkan’ bagaimana cara melipat.

Apa yang saya lakukan adalah mengambil gaya belajar visual dan kinestetik yang dominan secara alami dan menerapkan keterampilan kognitif penalaran logis untuk mempelajari metode terbaik untuk melipat pakaian.

Sebuah video dua menit dari Marie Condo melipat t-shirt sementara saya mengikuti instruksi memastikan saya menginternalisasi dan menerapkan metode yang benar untuk melipat t-shirt.



2. Coba Berbagai Saluran Pembelajaran

Jika Anda tidak yakin pelajar seperti apa Anda, maka bereksperimenlah.

Ambil subjek yang ingin Anda pelajari dan mulai dengan membaca sekitar subjek. Kemudian tonton video atau ceramah tentang subjek tersebut. Setelah itu, terapkan pengetahuan yang telah Anda pelajari.

Misalnya, jika Anda ingin meningkatkan keterampilan presentasi Anda, Anda bisa melakukan pencarian Google sederhana untuk artikel tentang sepuluh cara terbaik untuk meningkatkan keterampilan presentasi Anda, baca itu, dan kemudian lakukan pencarian serupa di YouTube.

Setelah Anda membaca artikel dan menonton video, terapkan pengetahuan baru Anda ke presentasi Anda berikutnya. Dengan begitu Anda memperkuat pengetahuan yang Anda pelajari dan menginternalisasi keterampilan baru Anda dan Anda juga menemukan poin pembelajaran mana yang Anda ingat dengan lebih mudah.

3. Tetaplah Fokus

Salah satu keterampilan kognitif terlemah bagi kebanyakan orang adalah kemampuan untuk memperhatikan. Dalam dunia di mana kita terganggu dan terganggu beberapa kali sehari, sangat sulit untuk tetap fokus pada apa yang kita butuhkan untuk tetap fokus.

Mengajarkan diri kita untuk merasa nyaman dengan ponsel kita dimatikan dan semua notifikasi di komputer kita mati adalah salah satu cara terbaik untuk memperkuat keterampilan perhatian Anda.

Anda tidak harus sepanjang hari dengan gadget. Yang perlu Anda lakukan adalah mematikan semuanya untuk jangka waktu tertentu setiap hari. Demikian juga, jika Anda berada dalam rapat atau kursus pelatihan, matikan telepon Anda sepenuhnya saat Anda berada dalam satu sesi.

Belakangan ini, fasilitator memahami perlunya orang untuk berhubungan dengan dunia luar sehingga ada istirahat teratur bagi Anda untuk mengejar pesan dan email penting.

4. Cobalah Hal Baru agar Cepat dalam Belajar

Untuk memperkuat pengetahuan baru Anda, jangan hanya mengandalkan satu cara untuk melatih keterampilan baru Anda.

Misalnya, jika Anda telah menghabiskan waktu mempelajari cara menulis email yang lebih baik, maka terapkan pembelajaran baru Anda dengan menulis jurnal, atau menulis blog. Baik jurnal dan blog tidak harus dipublikasikan, Anda dapat merahasiakannya.

Apa yang Anda lakukan adalah menerapkan keterampilan menulis baru Anda dalam berbagai cara berbeda yang memperkuat kapasitas otak Anda untuk fleksibilitas dan memungkinkan ruang lingkup yang lebih besar di mana keterampilan baru Anda dapat diterapkan.

5. Apakah Gaya Belajar sudah Efektif?

Meskipun kita semua memiliki gaya belajar yang disukai, adalah bijaksana untuk meninjau keterampilan baru Anda dengan cara yang berbeda agar cepat dalam belajar.

Jika Anda adalah orang yang visual dan Anda telah melahap setiap bagan, gambar, dan infografis yang Anda bisa tentang keterampilan baru Anda, kemudian temukan artikel atau buku tertulis tentang subjek tersebut dan bacalah itu.

Semakin banyak cara Anda mempelajari keterampilan baru Anda, semakin cepat Anda menginternalisasi keterampilan itu sendiri. Melakukan hal ini membantu otak Anda untuk ‘mengisi kekosongan yang hilang’ dari apa yang telah Anda pelajari dan memperkuat pengetahuan Anda.

Meskipun gaya belajar kita yang dominan akan selalu menjadi cara terbaik untuk belajar, kita masih membutuhkan cara belajar kita yang kurang dominan untuk membantu dengan retensi dan pembelajaran yang lebih dalam yang diperlukan untuk benar-benar menguasai suatu keterampilan.

6. Terapkan Ilmu Baru secara Praktis

Ini bekerja berdasarkan prinsip bahwa jika Anda tidak menggunakannya, Anda kehilangannya.

Pikirkan kembali kelas bahasa asing Anda di sekolah. Kebanyakan orang sangat cepat melupakan bahasa baru jika mereka tidak menggunakannya secara konsisten setelah mereka mempelajarinya.

Bahkan dengan bahasa ibu Anda, Anda mungkin belajar kata atau frasa baru, tetapi jika Anda tidak pernah menemukan kebutuhan untuk menggunakan kata itu, Anda akan segera menemukan bahwa Anda tidak dapat mengingatnya.

Neuron otak kita perlu olahraga teratur. Tanpanya, seperti otot, layu dan mati.



7. Aplikasikan Keahlian Baru Segera

Bayangkan Anda menghadiri pelatihan penjualan. Pada hari pertama, Anda belajar tentang bertemu dan menyapa dan mengajukan pertanyaan. Di akhir hari pertama itu, lakukan apa yang Anda pelajari.

Dalam perjalanan pulang, mulailah percakapan dengan orang asing di bus atau kereta api. Atau, jika Anda menelepon di supermarket dalam perjalanan pulang, bicarakan dengan kasir dan berlatih mengajukan pertanyaan kepada mereka.

Bagian penting dari melakukan ini adalah memperkuat proses belajar agar cepat dalam belajar. Apa yang telah dilakukan otak adalah mengambil sesuatu yang  dipelajari dalam teori dan menerapkannya pada situasi nyata secara praktis. Anda dapat menyesuaikan teori agar lebih cocok dengan kepribadian Anda dan dengan sangat cepat mengajukan pertanyaan menjadi hampir alami.

Baca juga: 10 Langkah Sederhana untuk Hidup Yang Lebih Baik

Strategi ini bekerja dengan hampir semua keterampilan baru yang Anda pelajari. Ketika saya belajar mengendarai mobil, instruktur saya mengajari saya untuk memegang setir pada posisi sepuluh menit menjadi dua.

Saya menemukan posisi itu tidak nyaman dan setelah melewati tes, saya merasa lebih nyaman memegang setir pada lima belas menit hingga tiga. Jauh lebih nyaman bagi saya. Mengubah cara saya memegang setir tidak mencegah saya mengemudi dengan benar, tetapi hanya berfungsi lebih baik bagi saya.

Kesimpulan

Ketika menerapkan ilmu pembelajaran pada keterampilan yang ingin dipelajari, hal itu meningkatkan peluang untuk cepat dalam belajar. Selain itu juga mempercepat proses belajar karena secara alami mengembangkan bagian-bagian otak yang memiliki kecepatan belajar tinggi.

Baca juga: Kiat-kiat untuk Membaca lebih Produktif

Seiring waktu seiring dengan meningkatnya keterampilan, Anda dapat memperdalam pembelajaran dengan meninjau berbagai cara mengembangkan keterampilan lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *