5 Kesalahan Umum Fotografi dan Cara Memperbaikinya

Kamu mungkin bukan seorang fotografer profesional, tetapi bukankah menyenangkan untuk dapat memotret dengan serealistis mungkin? Ada beberapa cara untuk melakukannya dengan sedikit pengetahuan saja. Memiliki kemampuan untuk memotret yang ideal lebih dulu, mungkin lebih baik. Ketika sampai pada bagaimana lebih dekat dengan ilmu fotografi. Kamu mungkin membuat kesalahan yang cukup sederhana tidak disadari. Berikut adalah lima kesalahan fotografi umum dan cara memperbaikinya:

1. Foto yang terdistorsi

Anda mungkin menemukan bahwa ketika Kita mengupload foto hasil jepretan kita, tampilannya agak diluar perkiraan. Hal tersebut kadang disebabkan karena lensa ditempatkan pada pengaturan terluas, dan seringkali pengaturan sudut lebar dianggap sebagai pengaturan standar. Saat memotret, gambar harus lebih tinggi dari lebar. Ketika sudut lebar lenda diatur pada pengaturan standar, terutama ketika subjek diambil dari dekat, itu bisa menjadi sangat tidak menarik.



Kita mungkin memiliki pengaturan kamera standar, atau kita memperbesar untuk membuat lebih banyak perspektif yang rata. Jika kamu menggunakan compact camera yang dilengkapi dengan zoom digital, zoom terlalu dekat dapat mengurangi kualitas gambar Anda. Maupaun apabila kita bergerak lebih dekat ke subjek Anda atau memperbesar hanya sebagian untuk mengambil foto potret terbaik.

2. Foto Bergerak yang Nge-Blur

Ada trik untuk mengambil foto yang jernih dan bersih, bahkan jika Anda tidak memiliki tripod. Goyangan apa pun pada kamera dapat menyebabkan gangguan dan hasilnya akan ditampilkan dalam foto buram yang diambil Untungnya, kamera berkualitas tinggi dilengkapi dengan teknologi untuk menjaga guncangan kamera tidak ada, tetapi bahkan jika Anda tidak memiliki teknologi terbaru, Anda dapat mewujudkannya sendiri.

Pastikan untuk meningkatkan kecepatan rana Anda, jaga kamera sangat diam saat Anda mengambil gambar, tekan tombol untuk mengaktifkan rana, tetapi hanya tekan setengah. Ini akan membuat fokus kunci kamera. Selain itu, pastikan objek yang Anda potret tidak bergerak, dan jika ya, sesuaikan dan aktifkan fitur fokus otomatis, yang dimiliki banyak kamera. Jika kamera Anda memiliki autofokus menerus untuk mengambil gambar bergerak, ini akan menjadi fitur yang ideal untuk digunakan jika subjek Anda bergerak.



3. Red Eye

Banyak yang frustrasi ketika memotret suatu acara atau kumpul-kumpul liburan hanya untuk kemudian melihat orang yang Anda cintai dengan mata merah menyala. Ya, ada program pengeditan gambar untuk membantu mengurangi mata merah. Untuk menghindari mata merah pada awalnya, Anda harus menghindari cahaya dari lampu kilat memantul dari mata dan kembali ke lensa.

Ini dilakukan dengan membuat subjek Anda hanya melihat sedikit jauh dari kamera Anda, bukan langsung ke lensa. Mereka dapat terlihat sedikit miring ke samping atau ke dinding di belakang Anda. Jika sudutnya lebih besar dari lensa kamera, red eye bisa dihindari. Untungnya, banyak kamera canggih, atau bahkan kamera point and shoot saat ini memiliki pengurangan red eye otomatis. Pastikan Anda tahu kamera Anda dan tahu cara mengaktifkan fitur.

4. Subjek terlihat tidak jelas di dalam Foto

Fokus pada subjek Anda. Fokus yang tidak benar adalah salah satu alasan mengapa foto Anda tidak tajam. Seringkali, ketika kita memotret orang, binatang, atau benda, kita tahu apa yang kita lihat ketika kita mengambil gambar. Kami juga tahu apa yang kami ingin orang lihat. Namun, begitu gambar diunggah dan orang lain melihatnya, mata mereka mungkin tergoda untuk melihat hal-hal lain dalam gambar, daripada satu hal yang Anda fokuskan. Bagaimana kita melihat subyek penting kita dalam foto kita bukanlah bagaimana kamera menangkapnya.



Inilah yang dapat Anda lakukan untuk memastikan Anda mengambil gambar orang yang paling Anda perhatikan (atau diri Anda).

  1. Pertama, lebih dekat.
  2. Hindari mencoba menangkap segala sesuatu dalam satu foto dengan berdiri terlalu jauh.
  3. Ketika Anda bergerak lebih dekat ke objek atau orang tersebut, lihat latar belakang dan sisi-sisi melalui kamera Anda dan perhatikan apa yang ada di jendela bidik.

Terlalu banyak gangguan akan menghilangkan satu orang atau hal yang Anda fokuskan dan ingin orang lain fokus setelah gambar diunggah.

5. Kurang Paham dengan fitur di Kamera

Setiap kamera memiliki perbedaan dan kesamaan dan penting untuk mengetahui apa yang harus dicari ketika membeli kamera dan memahami apa yang diperlukan setiap fitur dan bagaimana itu dapat bekerja untuk Anda dalam hal kualitas gambar yang lebih baik. Meluangkan waktu untuk membaca manual secara menyeluruh, meneliti istilah apa yang tidak Anda mengerti, dan berlatih mengambil gambar dengan menggunakan setiap fitur akan sangat membantu dalam jangka panjang. Melakukan tindakan ini juga akan memberi Anda lebih percaya diri ketika mengambil gambar yang sangat penting tanpa menjadi frustrasi dengan hasil yang kurang diinginkan.

Mengambil gambar yang ideal, bahkan ketika memulai dengan kamera baru, membutuhkan sedikit kesabaran, waktu, dan latihan. Namun, hal itu dapat dilakukan, dan ini akan menghabiskan waktu dengan baik, karena Anda akan menuai hasil dari memotret yang menakjubkan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *