10 Tips Menjadi Pemimpin yang Berkualitas

Sebagai pemimpin, kita diharapkan selalu memiliki jawaban untuk setiap pertanyaan, menginspirasi dan memotivasi bawahan. Terkadang hanya seorang pemimpinlah yang memiliki inisiatif terhadap ide dan keputusan penting.

Sebenarnya tidak ada blueprint yang jelas tentang bagaimana cara menjadi pemimpin yang sukses. Bisa jadi memang sudah terlahir sebagai pemimpin, bisa jadi juga diperankan sebagai pemimpin. Kita tidak bisa berharap untuk menjadi pemimpin yang efektif dan sempurna. Tetapi jika mempelajari sifat-sifat seorang pemimpin terdahulu , kita dapat belajar untuk memiliki perilaku, kebiasaan, dan pandangan yang lebih baik.

Jadi apa yang diperlukan untuk menjadi pemimpin berkualitas?

1. Selalu yakin dan percaya diri

Memegang teguh keyakinan berarti mungkin keras kepala dalam hal kepatuhan terhadap nilai-nilai, keyakinan, dan visi untuk masa depan. Dan itu tidak berarti mengabaikan orang ketika mereka tidak setuju dengan kita, tetapi memiliki integritas yang kuat, dan setia pada nilai-nilai kita, apa pun yang terjadi.

Penelitian menunjukkan korelasi yang tinggi antara ketidakpastian dan stres. Jika bawahan tidak yakin terhadap apa yang akan kita pikirkan tentang ide baru, mereka mungkin tidak dapat fokus pada pekerjaan mereka atau menjadi seproduktif mungkin. Mereka mungkin juga kurang menghargai Kita sebagai pemimpin.

Dahulu pemimpin berkualitas seperti Steve Jobs memperkenalkan prototipe iPhone, seorang teman mengkritik keyboard sentuh, yang menyatakan bahwa pengguna akan lebih suka keyboard tradisional di ponsel mereka. Tanggapan Jobs adalah “mereka akan terbiasa dengan hal itu.” Dia sudah mengambil keputusan, dan yakin ini adalah jalan yang benar kedepannya.

Pikirkan baik-baik nilai dan visi mana yang paling penting. Kemudian, rangkai di dalam pikiran sebagai sesuatu yang tidak bisa digoyahkan.

baca juga: 10 Tips agar lebih Percaya Diri

2. Gunakan kecerdasan emosional (EQ)

Kecerdasan emosional (atau EQ) adalah kemampuan untuk memahami baik emosi Kita sendiri maupun emosi orang lain. Hal ini memberi Kita lebih banyak kontrol terhadap keadaan emosi Kita sendiri, yang berarti Kita tidak terlalu dipengaruhi oleh perasaan mentah dan memungkinkan Kita untuk menangani hubungan interpersonal dengan karyawan Kita dengan empati yang lebih besar.

Satu studi dalam perusahaan asuransi Fortune 400 menemukan bahwa individu dengan kecerdasan emosi yang tinggi menerima lebih banyak peningkatan prestasi, memiliki peringkat perusahaan yang lebih tinggi dan mendapat peringkat yang lebih baik dari teman sebaya dan atasannya.

Ini disebabkan banyak manfaat EQ. Para bawahan memiliki kontrol yang lebih baik atas emosi dan perilaku mereka sendiri, bekerja lebih baik dengan orang lain dan mampu dengan cepat menyelesaikan konflik sebelum mereka lepas kendali.

Sementara beberapa orang secara alami memiliki kecerdasan emosi yang tinggi, yang lain membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk sepenuhnya mengembangkannya. Jika Kita baru memulai, luangkan waktu untuk memperhatikan apa yang dirasakan orang lain dan tanyakan pada diri sendiri mengapa mereka merasakannya. Periode introspeksi yang teratur juga akan membantu.

3. Komunikasi yang efisien

Komunikasi terbentang dalam banyak hal sebagai pemimpin. Kita akan memimpin rapat, menelpon dengan klien dan mengirim email/pesan secara teratur. Kita juga akan menjadi bagian dari percakapan yang berat, apakah itu menyampaikan berita buruk kepada klien atau memecat seorang karyawan. Belajar berkomunikasi secara efektif sangat penting untuk kesuksesan Anda.

Miliarder dan pengusaha serial, Richard Branson, misalnya, menyebut komunikasi “keterampilan paling penting yang bisa dimiliki setiap pemimpin berkualitas.”

Komunikasi tidak hanya membuat proses berjalan lebih lancar tetapi juga memungkinkan Kita untuk menyampaikan suasana hati dan urgensi melalui ucapan kita. Karenanya, ini memiliki dampak objektif dan subyektif pada audiens Anda.

Perhatikan tujuan Anda, kata-kata, dan nada, dan bereksperimen sampai Kita menemukan kombinasi yang tepat.

Saat berbicara, cobalah untuk berbicara lebih lambat dan pikirkan kalimat Kita dengan seksama. Kita akan terlihat lebih percaya diri dan membeli waktu untuk menemukan kata yang tepat untuk situasi apa pun.

4. Selalu bertindak daripada diam menunggu

Para pemimpin berkualitas biasanya memiliki mentalitas bahwa bertindak lebih baik daripada diam sama sekali. Jika menghadapi masalah, menunda-nunda sesuatu adalah hal. Tetaplah komit untuk bergerak maju sebisa Anda, bahkan jika tindakan itu semacam perbaikan sementara, atau bahkan tindakan yang berujung suatu kesalahan

Presiden A.S. Harry S. Truman  mengatakan, “Tindakan tidak sempurna lebih baik daripada tidak bertindak sempurna.”

Segala keputusan terkadang berisiko dan berat, tetapi keputusan yang membuat semuanya bergerak maju.

Ketika Kita menghadapi masalah dan harus membuat keputusan, pikirkan dengan hati-hati pilihan Anda, dan hindarilah pemikiran untuk menunggu dan tidak berbuat sesuatu.

5. Bersikap diplomatis agar ide-ide baru muncul

Cobalah bersikap diplomatis dan dorong staf Kita untuk mengeluarkan ide-ide terbaik mereka bahkan jika idenya sangat bertolakbelakang dari gagasan kita. Bukalah diskusi dan dengarkan setiap ide yang ada.

Banyak perusahaan telah membuat kebijakan umum untuk mendorong ide-ide dari karyawan mereka. Google, misalnya, telah memberi karyawannya 20 persen dari jam kerja mereka untuk mengerjakan proyek apa pun yang mereka inginkan.

Dan menurut Dan Glaser dari Marsh and McLennan Companies, “Kami telah menemukan bahwa ide-ide inovatif muncul ketika Kita memanfaatkan unsur perbedaan pendapat.”

Kita dapat mendorong perilaku ini dengan memberikan setiap karyawan waktu untuk mengekspresikan ide-ide mereka, apakah itu dalam rapat atau pertemuan pribadi. Saat Kita tidak setuju, jangan kurangi idenya; buat alasan mengapa ide kita lebih kuat dan berterima kasih kepada karyawan karena menyuarakan pendapat mereka.

Semakin “aman” untuk menyuarakan pendapat yang berbeda, semakin banyak karyawan Kita bersedia melakukannya.

baca juga: Tips agar Inovatif dan Kreatif di Kantor

6. Tetap rendah hati dan berani mengakui kesalahan

Tidak semua strategi dan keputusan Kita akan berhasil. Belajar untuk mengakui kesalahan Kita dan mencatat kekurangan dalam pemikiran Kita sebenarnya bisa menjadi kekuatan.

Setidaknya satu studi telah menemukan bahwa CEO yang menunjukkan kerendahan hati cenderung berkinerja lebih baik daripada rekan mereka. Ketika seorang CEO mudah didekati, keliru dan rendah hati tentang status mereka, karyawan lebih menghargai. Tempat kerja cenderung lebih tenang dan lebih bersatu, dan para pemimpin lebih dihormati.

Kerendahan hati sulit untuk diajarkan tetapi Kita dapat mewujudkan prinsip-prinsip intinya. Jika Kita melakukan kesalahan, akui itu dan lepaskan beban.

7. Buat keputusan yang logis dan jangka panjang.

Stabilkan emosi Kita saat membuat keputusan, dan arahkan keputusan itu ke arah pendekatan jangka panjang yang paling logis. Strategi pemasaran yang paling efektif, misalnya, membutuhkan waktu berbulan-bulan hingga bertahun-tahun untuk pengembangan, tetapi jika kita terburu-buru dan emosional dalam pengambilan keputusan, kita mungkin memilih strategi jangka pendek yang menghasilkan imbalan dengan cepat, tetapi tidak memiliki prospek di masa depan.

Jeff Bezos, dalam hampir setiap keputusan yang diambilnya selalu memikirkan masa depan. Amazon adalah salah satu perusahaan paling kuat dan dihormati di dunia, namun tidak banyak menghasilkan keuntungan. Kelebihan pendapatannya terus disalurkan kembali ke perusahaan untuk membantunya tumbuh ke pasar baru dan mencari peluang baru untuk berekspansi.

8. Selalu memberikan contoh yang baik bagi staf

Para pemimpin berkualitas memang sibuk, tapi tetap teratur penting bukan hanya untuk produktivitas Kita sendiri. Gagasan ini diilustrasikan oleh fakta bahwa 75 persen pekerja kantor percaya bahwa kantor yang tidak terorganisir adalah kita masalah yang lebih dalam di dalam perusahaan.

Mulailah lebih cermat memperhatikan bagaimana mengatur diri sendiri dan cobalah untuk secara konsisten menghadirkan citra yang bersih dan rapi — bahkan jika segala sesuatunya kenyataannya lebih kacau. Pantau produktivitas Kita sendiri dan jadwalkan 15 menit sehari untuk menjaga pekerjaan dan barang-barang Kita tetap teratur.

9. Berdayakan bawahan agar bermental pemimpin

Organisasi akan berjalan jauh lebih lancar jika Kita membiarkan orang-orang di bawah Kita menjadi pemimpin dari domain mereka sendiri. Berdayakan mereka untuk membuat keputusan sendiri, mendisiplinkan dan memberi hadiah kepada bawahan mereka sendiri, dan mengomunikasikan sesuai keinginan mereka. Ini akan menghilangkan beberapa tekanan, meningkatkan moral, dan menambahkan lebih beragam pendapat dan pendekatan ke budaya perusahaan Anda.

Beberapa pemimpin berkualitas telah mengambil pendekatan ini. Elon Musk, misalnya, baru-baru ini menulis email kepada stafnya tentang pentingnya pemberdayaan karyawan. Dalam pandangannya, setiap orang di dalam perusahaan harus memiliki tanggung jawab mereka sendiri dan diberdayakan untuk membuat keputusan dan mengambil risiko seperti yang dilakukan pemimpin mana pun.

Mantan Presiden Ronald Reagan, sebagai contoh lain, dikutip mengatakan, “Kelilingi diri Kita dengan orang-orang terbaik yang dapat Kita temukan, mendelegasikan wewenang dan tidak ikut campur selama kebijakan yang Kita putuskan sedang dilaksanakan.”

Sulit untuk memperkenalkan ide ini ke tempat kerja yang tanpanya, tetapi Kita bisa mulai dengan memberi tahu manajer dan karyawan Kita betapa Kita mempercayai mereka. Delegasikan keputusan kepada mereka dan jangan melakukan manajemen mikro.

Tetapkan harapan dalam rapat dan ulasan karyawan secara individual yang Kita percayai kepada karyawan Kita untuk membuat keputusan sendiri. Ketika mereka mulai bergerak maju, membuat keputusan sendiri, beri mereka imbalan atas kemandirian dan kepercayaan diri mereka untuk mendorong perilaku lebih jauh.

10. Tegas, sebagai wujud otoritas

Akhirnya, lakukan ketegasan untuk membuktikan dan memancarkan otoritas Anda. Pemimpin pada dasarnya adalah pembuat keputusan, yang berarti Kita akan dimintai pertanggungjawaban atas hasil keputusan tersebut.

Para pemimpin besar tidak takut menghadapi konsekuensinya, terutama selama periode ketidakpastian. Sebaliknya, mereka membuat keputusan dengan cepat berdasarkan semua bukti yang dapat mereka kumpulkan, dan berpegang teguh pada keputusan itu. Ini tidak hanya membuat Kita tampak lebih berwibawa, tetapi juga mendorong lebih banyak ketegasan dan ketetapan dalam diri karyawan Anda.

Pemimpin yang menentukan adalah pembuat keputusan yang lebih baik secara keseluruhan, memikirkan masalah secara lebih komprehensif. Bisa juga bahwa pemimpin yang tegas lebih percaya diri dan lebih banyak menginspirasi dari bawahan mereka.

Terlepas dari kelebihannya di sini, Kita tetap tidak harus terburu-buru mengambil keputusan. Kumpulkan sebanyak mungkin informasi dalam berbagai situasi dan buatlah keputusan pada saat yang tepat.

Menunda keputusan dapat melemahkan posisi Anda. Mengubah pikiran Kita pada suatu keputusan setelah keputusan itu dibuat akan mengkompromikan otoritas yang Kita proyeksikan.

Pahami pemimpin untuk menjadi pemimpin berkualitas

Ada banyak gaya kepemimpinan yang berbeda untuk dipertimbangkan, jadi secara alami, pemimpin berkualitas dapat berubah ketika Kita masuk ke dalam pendekatan Kita sendiri. Tetapi, bagaimana Kita menggunakannya tidak sepenting memahami dan mempelajarinya.

Semakin baik kita mengenal dan memahami para pemimpin terdahulu, semakin banyak referensi yang dimiliki untuk membentuk gaya kepemimpinan Kita sendiri dan tetap sukses dalam apapun keputusan yang diambil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *